Kamis, 30 Juni 2016

Catatan 6 bulan SBMPTN (How Sabda, Pras and Zenius Save My Life And About An Unfulfilled Promise)

              Hello guys, ketemu lagi sama gw disini, dimana ini adalah tulisan kedua gw di sini (yang awalnya nggak kepikiran sama sekali ngebuat ini blog). Setelah tulisan pertama gw tentang Lembaga Keuangan, gw pikir sayang juga ini blog terbengkalai gitu aja. Dan akhirnya gw mutusin buat nulis cerita gw selama 6 bulan ber-SBMPTN bareng Zenius.net. Well, gw rasa periode ini (Des’15-Mei’16) adalah masa-masa yang penuh cerita dalam hidup gw. Periode ini adalah saat-saat yang totally ngerubah hidup gw, dari yang awalnya seorang pecundang sejati menjadi seseorang yang haus akan ilmu pengetahuan. Langsung aja deh ya, Happy Reading :)

(Jujur pas awal nulis ini, gw nggak tau tulisan ini akan jadi seberapa panjang :v)

          Dimulai saat gw diterima di salah satu SMA favorit di kota gw. Awal masuk kelas 10 adalah waktu-waktu dimana siswa-siswa baru beradaptasi, termasuk juga gw. Disini gw dapet temen-temen baru yang asik, keren, kocak dan kadang agak gila. Semester pertama di SMA gw lewatin dengan lancar. Akademik maupun non akademik bisa dibilang memuaskan. Waktu UKK juga gw nggak ada mapel yang musti remidi (ada sih gw yang remidi, itu mapel seni budaya, tapi waktu itu murid seangkatan remidi semua wkwk jadi anggep aja nggak remidi lah ya). Dan akhirnya gw menutup semester pertama dengan nangkring di ranking 3 kelas dan 28 paralel. Cukup memuaskan buat gw saat itu. Meskipun dalam hati gw pengen yang lebih dari itu.

           Semester dua, dan disinilah cerita yang sebenarnya dimulai. Awal masuk gw udah disibukkan dengan kegiatan-kegiatan ekstrakurikuler yang banyak nyita waktu gw. Dimana saat itu gw ikut ekstra robotik yang masih tergolong baru di sekolah gw (secara yang ngebentuk ekskul ini adalah temen seangkatan gw). Ceritanya saat itu ekskul gw mau ngadain lomba, dan gw jadi salah satu panitianya. Karena keterbatasan personel dan kurangnya koordinasi, banyak panitia yang ngerjain tugas dobel-dobel. Dan bisa ditebak lah ya, waktu belajar akademik jadi berkurang. Singkat cerita lomba itu pun sukses, tapi di sisi lain gw dan beberapa temen gw ketinggalan banyak banget materi pelajaran.

          Awalnya sih gw nyoba ngejar ketinggalan gw dengan belajar mandiri di rumah. Tapi entahlah, saat itu gw ngerasa mulai ada sesuatu yang nggak bener. Dan usaha gw pun nggak maksimal, ketinggalan materi nggak terkejar sama sekali. Gw menutup semester dua di ranking 7 kelas dan 48 paralel.

          Semester tiga dan empat, alias setahun di kelas 11. Bisa dibilang ini adalah masa-masa terburuk dalam sejarah akademik gw, mungkin juga bahkan periode terburuk dalam hidup gw. Disini gw terjebak dalam kesenangan-kesenangan sesaat yang sangat menjerumuskan. Gw nggak lagi nganggep sekolah sebagai prioritas utama gw. Disini gw ngerasa kalau sekolah udah mulai membosankan dan nggak penting. Pelajaran di kelas cuman gw anggep sebagai angin lalu aja.

“Ngapain sih gw musti belajar sin cos tan segala macem, ngapain ada tangki bocor gw itung kecepatan airnya, ngapain gw ngapalin nama-nama bakteri yang antah berantah keberadaanya, nggak guna banget buat hidup gw sehari-hari.”

Akhirnya gw lebih suka dan banyak ngehabisin waktu buat seneng-seneng saat itu. Kalau ada tugas pun jarang banget gw kerjain dirumah. Hasilnya bisa ditebak lah. Akademik gw berantakan dan nilai-nilai gw anjlok. Setahun di kelas 11 gw nggak ngerasain ada ilmu baru yang bener-bener terserap di otak gw. Ironisnya meskipun waktu gw memilih untuk banyak seneng-seneng dan jarang mikirin ribetnya pelajaran di sekolah, gw ngerasa hidup gw nggak bener-bener bisa “seneng”.

            Setahun di kelas 11 bener-bener adalah masa-masa sulit dalam hidup gw. Di akademik, bisa dibilang kacau sekali pake banget. Pernah waktu itu gw ada tugas fisika yang suruh ngejabarin rumus-rumus gitu, dan suruh ngumpulin pas jam pelajarannya. Ah ngapain repot-repot ngejabarin rumus, tinggal pake rumus jadi, trus apalin kan kelar. Dan akhirnya nggak gw kerjain tuh tugas. Nggak gw kira, ternyata pekerjaan temen2 gw pada berlembar-lembar dan tragisnya lagi pas waktunya ngumpulin nggak sekadar disuruh ngumpulin. Si bapak guru fisika yang killer bin serem ini malah nyuruh muridnya ngadep satu per satu bawa pekerjaannya. Kebayang tuh gimana produksi adrenalin gw meningkat signifikan :v Finally, dengan seenak udel gw, akhirnya gw pinjem dah pekerjaan temen gw buat disetorin ama tuh guru. Dan setelah ngadep dan dicek, akhirnya waktu itu gw lolos dari maut :3 (serious warning : don’t try this at your school, ever)
            Setahun di kelas 11 gw juga jadi langganan remidi. Tiap ulangan sering banget gw nggak siap, nggak mau siap lebih tepatnya. Jaman itu mainan hp, ngegame dan chatting sepanjang hari jauh lebih mengasikkan daripada membaca buku-buku pelajaran. Pernah gw waktu itu ulangan kimia (semacam quiz gitu deh modelnya, tapi tetep aja nggak beda jauh sama ulangan), gw nggak ngerti apa-apa sama soal yang dikasih. Yaudeh, ilmu mengarang bebas pun gw pake. Amazing!!! Saat itu tuh soal-soal langsung dicocokin dan dinilai. Dan gw dapet angka 1/13, yes men, 1/13!!! Bukan skor, itu nilai akhir! 1/13 kalo dibuat rentang 1-10 nggak nyampek 1 tuh nilai gw waktu itu. 

            Pas UKK pun gw juga banyak mapel yang remidi. Kalo diitung-itung sejak semester 2 mapel kimia sama fisika gw selalu remidi sampe semester 5. Ditambah, pas semester 5 biologi gw juga remidi. Mantap nggak tuh, 3 mapel wajib anak ipa semua gw remidi pas UKK. Betapa gw ngerasa anak nyasar waktu itu. Dan semester 3 gw akhiri dengan ranking 11 kelas dan 98 paralel, bertambah parah di semester 5 dengan ranking 20 kelas dan 188 paralel!!

            Di sisi non akademik pun nggak jauh beda. Di keluarga, gw jadi sering berantem sama ibu gw. Gw selalu nganggep apa yang gw pikirkan waktu itu adalah yang paling bener. Gw sering keluar main sampe larut malem, dan nggak jarang juga gw dimarahin sesampainya dirumah. Tiap gw disuruh ama ibu gw, selalu aja gw nunda-nunda karena keasikan mainan hp maupun laptop. Yah pokoknya masa-masa itu gw lebih banyak main-main dan nggak pernah ngedengerin apa kata ibu gw.  

            Hubungan gw sama temen-temen juga sepertinya ikut memburuk. Gw punya 4 orang temen dari smp yang udah gw anggep saudara sendiri. Meskipun semua beda SMA, tapi mereka selalu nyempetin kumpul kalo ada waktu. Kami berlima juga selalu jadi koordinator kalau ada acara-acara alumni kelas smp dulu. Singkatnya kami berlima udah kompak banget. Sampai tiba deh saat-saat gw ngerasain masa-masa sulit itu. Gw ngerasa mulai ada gap antara gw dan 4 temen gw itu. Entah mereka ngerasain gw yang terlalu berubah atau gimana gw nggak tau. Dan puncaknya saat salah satu dari 4 temen gw itu sakit sampek harus nginep di rumah sakit, gw nggak dikabari sama sekali. Yang lain udah pada ngejenguk dan gw nggak tau sama sekali. Harus lo tau, itu sakit…..

            Yaelah gw jadi kebanyakan curhat :v Udah lah ya melow2nya :v Back to the main topic. Di part ini gw mau sedikit cerita tentang pertemuan gw dengan Zenius.net dan produk-produknya. Sebenernya sih gw udah tau Zenius sejak kelas 10, dimana saat itu ada temen gw yang dibeliin CD-CD Zenius sama bapaknya. Dan gw iseng2 ngeliat dan yah lumayan lah first impression gw sama Zenius waktu itu. Hanya sekadar lumayan dan gw saat itu nggak menyadari betapa powerfull-nya benda ghoib yang satu ini. Dan salah satu penyesalan gw adalah mulai saat itu gw cuman sekadar make Zenius cuman buat ngapalin rumus doang, dan saat tutor-tutor mulai ngejelasin tentang pentingnya nurunin rumus, hal pertama yang gw pikir, “ah basi, enakan juga langsung pake rumus jadi”. Yah saat itu gw cuman nganggep Zenius cuman sekadar bimbel biasa yang bikin konten multimedia. Nggak beda lah sama bimbel-bimbel lainnya, yang mana gw agak skeptis juga sama yang namanya bimbel. 

            Dan begitulah, intensitas gw make Zenius mulai berkurang dan apalagi di kelas 11 gw udah hampir nggak pernah nyentuh benda ini lagi. And you know lah apa yang terjadi sama akademik gw selama itu.

            Dalam perjalanan ini, ada satu peristiwa yang jadi titik balik dari cerita gw. Dimana gw musti ngebuat keputusan besar yang “mungkin” karenanya gw harus dapet banyak kebencian, meskipun hanya dari satu orang. Pilihan yang nggak akan gw lupain, pilihan yang selanjutnya akan selalu gw inget di setiap keringat gw, pilihan yang merupakan janji seumur hidup gw.

            Dan akhirnya pikiran gw mulai dimasuki setitik embun penghapus dahaga (*lol), yang sebelumnya totally gersang dan nggak ada tujuan. Pertengahan semester 5 gw mutusin buat beli Zenius Xpedia 2.0. Gw beli pake duit di tabungan gw waktu itu (FYI, dari kecil uang saku gw tiap lebaran sama ibu gw selalu ditabung ke rekening atas nama gw, dan itulah yang gw pake buat beli Zenius). Dan, sampai akhir semester 5 gw masih make Zenius dengan cara yang “salah” sama seperti sebelumnya. Gw nggak ngedengerin apa kata bang Sabda, bang Wisnu tentang pentingnya nurunin dan ngebuktiin rumus sendiri, nggak sekadar ngapal doang. 

            Dan tibalah ke part yang paling gw antusias buat ceritain. Ceritanya waktu itu habis UKK semester 5, dinas pendidikan kabupaten gw ngadain try out UN. Dan bisa lo tebak, gw nggak siap sama sekali buat UN. Dan yah gw belajar sedapetnya deh buat try out itu. Dan pas hari kelima kalo nggak salah (karena sekolah gw pake CBT jadi sehari satu mapel), hari itu besok jadwalnya biologi. Dan gw hampir 80% nggak tau gambaran soalnya ntar kayak gimana. Sampai akhirnya gw ngebuka Zenius dan ngeliat pembahasan soal-soal UN disana. Dan Setelah ngeliat 2-3 pembahasan soal, “Anjir, ni orang enak banget jelasinnya, gila, biologi yang ngebosenin bisa dibuat kayak gitu, keren gila, kenapa gw nggak ngebuka ini dari dulu!!!“. Tutor yang belakangan gw tau namanya Pras itu, sukses ngerubah jalan pikiran gw hanya dalam beberapa menit. Biologi yang sebelumnya gw anggep pelajaran “nggak penting” yang kerjaannya cuman ngapal-ngapalin aja, berubah seketika pas gw denger rekaman orang ini. Yah, bang Pras selalu menekankan bahwa sebisa mungkin biologi bukanlah pelajaran yang full hafalan. Dan saat itu gw mulai mikir, “Njer, biologi aja bisa dibuat asyik kek gini, mungkin kalo gw belajar Fisika, Kimia, Matematik dengan bener di Zenius ini gw bisa dapet feel yang sama”. Mulai saat itulah gw akhirnya mencoba menggunakan Zenius dengan cara yang benar.


            Dan begitulah, sekitar 20 menit yang bisa dibilang nyelamatin hidup gw. 


          
Yeayyyyyyy.......
 
Setelah moment yang bisa dibilang bersejarah itu, gw berpikir gimana caranya ngegunain Zenius secara baik dan benar. Dan betapa bahagianya gw saat itu, di paket Xpedia yang gw beli ada bagian Zenius Learning Guide yang isinya adalah gimana cara make Zenius ini dengan bener dan lebih pentingnya, di bagian ini juga ada penjelasan bang Sabda tentang gimana cara belajar yang bener secara general. Banyak banget dah yang dia omongin disana, dan banyak banget hal yang ngebuka pikiran gw disana. Zenius, dalam hal ini lewat pendirinya, Sabda PS, berhasil mengubah cara pandang gw tentang belajar, tentang ilmu, tentang sekolah, dan mungkin tentang hidup. Gw sangat impressed dengan konsep liberal arts yang dia jelasin di artikel ini.


             Dan satu hal penting yang gw bisa simpulin dari sana, SCIENCE ITU KEREN!!!!


            Ada juga bagian di learning guide yang bikin gw takut. Apalagi kalo bukan cerita panjang lebar Sabda tentang SBMPTN. “Anjir, gitu banget ya ternyata persaingan di SBMPTN, dan gw? Ah ulangan harian aja gw langganan remidi. Ngimpi kali ya bisa gw ikut bersaing disana?”. Dan untuk beberapa malam tidur gw nggak nyenyak gara-gara mikirin hal ini. 

            Gw jadi keinget mimpi lama gw waktu kelas 11 dulu. Saat itu gw pengen banget masuk jurusan Informatika pas kuliah nanti. Dan setelah browsing2, gw pikir ITB kayaknya keren juga nih. Jadilah gw jadiin STEI ITB sebagai impian gw waktu itu, (yang dikemudian hari mulai terlupakan karena desakan keadaan :” ). Setahun berlalu dan gw semakin pengen masuk kesana. Tapi sekali lagi, “APA GW BISA?”

            Gw pikir-pikir, waktu SBMPTN masih 6 bulan lagi. Gw rasa masih ada waktu buat berusaha. Finally,.. “Oke, Gw bakal kejar ketinggalan gw. Enam bulan kedepan adalah penentu masa depan gw. Mulai sekarang gw bakal serius belajar, serius nyiapin SBMPTN. Tujuan utama : STEI ITB”

            Dan dimulai lah countdown 6 bulan menuju 31 Mei 2016, hari SBMPTN.

Try out pertama UN selesai dan ngerti sendiri lah gw agak asal-asalan ngerjain soal-soal disini. Dan haslinya gw cuman nangkring di ranking 245 satu sekolah, dengan 3 mapel (kalo nggak salah, agak lupa gw) yang nilainya gak sampek 55 (gak lulus men :v). Yaudah lah ya, toh cuman try out (menghibur diri). Setelah itu (Mulai akhir Desember) gw bener-bener asyik dengan Zenius. Mapel pertama yang gw sikat abis buat persiapan SBMPTN ya pasti biologi lah ya. Sebulan gw ngedalemin biologi mulai dari kulit sampai akar-akarnya. Dan gila, nikmat tiada tara :v. Pras bener-bener bikin gw jatuh hati sama biologi

            Sebulan berikutnya gw sikat matematik. Kebetulan saat itu juga ada 2 lomba yang gw ikutin. Dan disana gw butuh ningkatin skill mengolah angka gw. Dan sebagai persiapan gw full pake Zenius. Sebulan lebih sedikit gw akrab sama Duo bersaudara, Sabda dan Wisnu, yang bikin gw akhirnya memahami kalo rumus itu bukan sekedar untuk dihafal. Dan gw akhirnya memahami kalo matematik (dan Fisika juga Kimia) itu sendiri, aslinya nggak penting dan hampir nggak guna buat hidup kita sehari-hari, tapi dari sana kita dilatih buat berpikir rasional, berpikir keatif dan belajar scientific method yang bener. Lengkapnya mungkin bakal gw coba jelasin di artikel lain.
 

 

           Waktu berikutnya gw mulai nyoba pdkt sama fisika, disamping gw ngulang-ngulang apa yg udah gw pelajari. Disini Sabda bener-bener bikin gw benci sama palajaran fisika disekolah. Kenapa? Karena di kelas 12 ini, pelajaran fisika di kelas gw lebih banyak dituntut ngapalin rumus tanpa tau apa esensinya, dan tau sendiri lah founder Zenius ini sangat anti ama begituan.

“Menghafal adalah cara belajar paling dangkal”
--Sabda PS--

            KIMIA…. Ntah kenapa gw agak sensi sama mapel satu ini :v bukannya benci atau apa ya, entahlah, gw juga nggak ngerti. Dibanding mapel lain, gw rasa kemampuan gw paling rendah di kimia. Itulah kenapa gw paling terakhir ngulang materi mapel yang satu ini. Dan saat itu gw juga perlu usaha ekstra buat bener-bener mahamin ini mapel. Meskpiun akhirnya ada beberapa bab yang gw skip.

            Oiya ngomong2 soal skip-menyekip, di Fisika juga ada bab optik yang gw skip. Di matematik, bab2 kalkulus gw rasa gw cuman ngedalamin dasar-dasarnya aja, dan gw fokusin ke bab yang bener-bener gw kuasain. Di biologi, emmm…. Gak ada deh, semua bab gw sikat :v Ini juga salah satu kunci sukses kalo lo mau fight di SBMPTN. Tinggalin yang setengah-setengah, ambil yang lo kuasai. Mungkin gw juga bakal bahas tips-tips SBMPTN di lain artikel, karena sekali lagi kalo gw jabarin disini bakal panjang nggak ketulungan ini cerita :v

          
Reminder......
 
Kira-kira akhir Maret gw udah kelar ngulang-ngulang materi dari kelas 10-12 buat empat mapel itu. Mungkin lo tanya dimana B.Indonesia dan B.Inggris. Jujur gw hampir nggak nyiapin dua mapel itu buat SBMPTN, karena pertimbangan waktu yang mepet dan ketinggalan materi gw yang segunung. Gw sampe saat itu juga jarang banget belajar buat UN, paling cuman pas disekolah aja. Waktu sekolah gw ngadain PIB (semacam tambahan pelajaran buat nyiapin UN gitu) aja gw sering bolos cuman karena pengen ngejar materi SBMPTN bareng Zenius di rumah. 

            Gw inget waktu itu sekolah ngadain try out UN kedua saat gw lagi ngejar materi fisika. Yaudah seminggu try out itu gw nggak peduli, gw cuman belajar fisika aja. Dan bisa ditebak lah ya, tapi hasilnya ada peningkatan sih. Gw naik jadi ranking sekitar 140an, meskipun, kalo gw nggak salah, nila Fisika sama Kimia gw masih di bawah 55 di try out kedua ini.
             
            Awal Mula Dawn of The Evolution 
           Karena gw bukan tipe orang yang bisa diem lama, jadi tangan gw musti gerak-gerak gitu waktu gw dengerin rekaman-rekaman teori di Zenius, entah itu ngapain. Dan karena memori gw yang tergolong pas-pasan, akhirnya gw sambil dengerin rekaman2 Zenius, tangan gw nyatet apa yang gw denger. Dan karena gw nyatetnya agak ngikut tutor-tutor di Zenius gayanya, jadilah begini catetan-catetan gw yang akhirnya gw jilid jadi kayak buku gitu deh (Setidaknya langkah awal untuk nerbitin buku sendiri suatu hari nanti, hehe)
gw bikin dari inisial nama gw DTE, jadi Dawn of The Evolution, Fajar Perubahan




 
          Seperti kata Pramoedya Ananta Toer, “Menulis adalah bekerja untuk keabadian”. Gw rasa rekam jejak gw selama 6 bulan ini sudah sedikit tergambar di buku ini. Dan rasanya menyenangkan kalau suatu hari nanti gw bisa ceritain ke anak-anak gw tentang buku ini dan sejarahnya. ^_^

            Jelang UN

            Hari-hari jelang UN gw mikir, “Repot juga ntar kalo ada nilai gw yang dibawah 55. Musti ikut UN perbaikan, dan itu merepotkan.” Dan karena gw nggak mau lagi mikir UN setelah UN yang sebenarnya, akhirnya kira2 seminggu sebelum UN gw mulai agak serius belajar soal-soal tipe UN. Dan target gw nggak muluk-muluk, semua mapel nilanya diatas 55 aja udah cukup buat gw. Dan emang karena tipe-tipe soal UN nggak se-ruwet SBMPTN, gw bisa capai target gw. Lumayan lah, nama gw ada di lembar pertama waktu pengumuman hasil UN, wkwk. 

Hari-Hari Setelah UN
 
UN kelar… Urusan akademik SMA otomatis juga kelar…dan inilah yang gw tunggu-tunggu. Gak ada lagi yang ngeganggu persiapan SBMPTN gw. Jarak sebulan lebih antara UN dan SBMPTN gw manfaatin ngerjain soal-soal SBMPTN sebanyak mungkin, try out sesering mungkin, evaluasi sesering mungkin. Dan semua itu tetep bareng-bareng sama Zenius. Pernah gw sampek ketiduran di kursi pas ngedengerin pembahasan soal di Zenius :v 

Karena bulan-bulan sebelumnya gw minim banget belajar Bind, Big, dan TPA, setelah UN ini banyak banyak-banyakin ngerjain soal buat 3 subjek ini. Soal bisa gw dapet darimana aja, dari bimbel, internet, buku, dan yang paling banyak emang soal-soal dari Zenius. 

Oiya pada bagian ini juga adalah waktunya pendaftaran SBMPTN. Gw daftar SBMPTN sebelum pengumuman SNMPTN, karena emang gw nggak terlalu berharap sama jalur-jalur yang pake nilai raport buat daftar (you know lah alasannya). Pilihan pertama, gw langsung tanpa ragu nempatin STEI ITB di sana. Impian lama sekaligus janji yang harus gw tepatin. Buat pilihan 2 dan 3 gw masih agak nimbang-nimbang. Tapi yang jelas gw pengen FK sama FKG di pilihan 2 dan 3 (ngerti lah ya kenapa gw pengen masuk dua jurusan ini. Bukan karena pengen punya duit banyak loh, bukaaan. Bukan itu alasan utamanya.). Akhirnya, gw pilih FK UNEJ di pilihan 2 dan FKG UNAIR di pilihan 3.

Di bimbel gw termasuk sering minta tambahan buat persiapan SBMPTN. Hampir tiap hari disamping jadwal reguler kelas SBMPTN di bimbel gw. Nggak jarang gw nyampek rumah jam 10an malem. 

Kalo gw inget2 dulu gw sering banget minta tambahan biologi buat SBMPTN. Disamping gw udah ketagihan sama mapel ini, tambahan biologi di bimbel juga selalu nambahin semangat belajar gw (kalo elo anak GO batoro katong, lo pasti tau maksud gw, wkwk *lol :v)

Gw juga berhasil nularin semangat SBMPTN ke beberapa temen gw. Mereka kadang ngumpul dan belajar bareng di rumah gw, yang kadang sampek larut malem dan harus ditemani secangkir kopi. 

Ya, gw sudah kompak lagi dengan temen-temen gw :)

Dan sampai akhirnya…

            H-3 SBMPTN

Dan akhirnya udah H-3 SBMPTN. Kejenuhan mulai hadir. Saat itu sempat terpikir di otak gw. “Gimana kalo gagal? Gimana kalo usaha gw selama ini belum cukup?” dan sekali lagi gw ngerasain kehampaan di hari-hari yang kritis ini. Untungnya, saat itu gw cerita soal ini ke seorang temen gw, dan dia ngasih masukan-masukan yang berguna banget buat gw. Satu point penting yang gw dapet saat itu. “Ada orang yang nunggu gw sukses, gw nggak boleh gagal”

OTW

Rumah gw Ponorogo dan tempat tes gw di Surabaya. SBMPTN 31 Mei dan gw berangkat ke Surabaya 29 Mei. Dah, 2 hari disana gw nggak belajar lagi. Yah, menurut gw waktu-waktu kayak gitu bukan waktunya lagi buat belajar. 

H-1 SBMPTN 

            Sehari sebelum SBMPTN gw bener-bener banyak-banyakin main. Gw nggak mau stress besok, gw mau relax. Paginya gw cek lokasi tes besok sama temen gw. Dan setelah itu, gw explore Surabaya sampe malem :v Malam yang menyenangkan saat itu, meskipun lebih banyak gw menikmati banjir dan macetnya Surabaya malam itu :v. Walhasil, gw sampe di penginapan jam 12 malem (terlalu malem deh kayaknya, jangan ditiru yah :v)

SBMPTN

The War Is Begin. 31 Mei 2016. SBMPTN Is Coming. Dan begitulah, hari yang bersejarah itu akhirnya datang juga. Perasaan gw campur aduk. Gw nyoba tenang, tapi tetep aja dalem hati gw takut juga.
Sebelum berangkat gw sempetin baca 3 lembar kertas yang gw bawa ke Surabaya, bersama kotaknya. Surat dari seorang kawan lama. Dan sedikit banyak itu semakin mantepin dan menenangkan hati gw. Now, Lets Move….


 
         Tibalah gw di lokasi tes yang ternyata (masih) banjir hari itu. (Tau lah gw naik apa itu keliatan ijo-ijo :v)



            
  Setelah nunggu kira-kira setengah jam akhirnya SBMPTN bener2 dimulai.


Sesi pertama Saintek, dan……….. entahlah, mungkin usaha gw emang kurang keras. Soal-soal parah gila menurut gw. Dan selesailah sesi pertama dengan rasa pesimis ketika keluar ruangan. Huh, rasanya pengen nangis, pengen teriak… tapi yaudah lah ya, masih ada TKPA pikir gw. Gw coba tenangin diri dan masuk ruangan untuk sesi dua. Dan……… gw nggak mau ngomong banyak tentang ini. TKPA yang pas try out selalu hampir 90% gw kerjain, hari itu gw kerjain jauh dibawah itu. Apa cuman gw yang ngerasa soal TKPA tahun ini emang lebih sulit dari tahun2 kemarin atau gimana gw nggak tau. 

            Beberapa Jam kemudian …..
            
         Huuuaaaaahhhh……. Ya begitulah, Apa yang selama 6 bulan ini gw perjuangkan udah lewat. Meskipun gw akhirnya mengakhiri dengan begitu pesimis. “Apa gw bener2 bakalan gagal?”……….. Ah sudahlah, hasil selanjutnya bukan gw yang nentuin. Setidaknya gw udah melewati enam bulan ini, dan sama sekali nggak menyesal mengorbankan banyak hal untuk itu.

            28 Hari Kemudian……….

Yes Finally…. Hari yang ditunggu pun datang. 28 Juni 2016. Pengumuman jam 2 siang. 

Pagi itu sehabis sahur gw ngantuks max (karena emang malemnya gw baru tidur jam 1an :v) dan tidur lagi lah gw sehabis subuh sampek jam 9. Gw berharapnya malah pas gw bangun udah jam 12, biar cepet menuju jam 2 siang, wkwk. Dan begitu bangun gw nggak tau musti ngapain dan buat ngilangin stress gw karena mikirin hasilnya nanti, nonton film lah gw sampek jam 12. Setelah itu yah siap nggak siap dateng juga saatnya. 

Gw ke ruang depan rumah gw, nyalain laptop, siapin modem… pertama kali gw buka web resmi sbmptn, itu lemot parah, gila, bikin jengkel, bikin emosi -_- *astaghfirullah (inget puasa). Tapi nggak lama sih akhirnya gw bisa buka itu web dan tiba di halaman pengumuman. Pas masukin nomer pendaftaran sama tanggal lahir tuh tangan gw seketika dingin, gemeteran, deg2 an campur jadi satu. Dan yeah gw submit dan hasilnya……..


Pertama liat itu gw diem agak lama. Dan gw sadar gw mustinya bersyukur dengan apa yang gw dapet. Inilah hasil kerja keras gw selama 6 bulan. Inilah hasil dari semua yang udah gw korbankan. Syukur Alhamdulillah :"

Yang kemudian bikin gw pengen nangis adalah pas ibu sama uti gw kasih tau soal ini. Dan langsung uti gw histeris nangis-nangis gitu. Dan yang nggak bakal gw lupain adalah saat beliaunya ngomong “Andai aja kakekmu masih ada, pasti dia seneng banget denger ini”, itu gw udah coba untuk nggak nangis, tapi ya tetep aja nggak bisa. This is for you too, grandpa :’)

But, dengan nggak diterimanya gw di pilihan pertama, berarti sekali lagi gw nggak bisa nepatin janji pada orang yang (masih) sama. Sekali lagi gw mungkin mengecewakan seseorang. Sekali lagi gw nggak bisa ngebuktiin omongan gw, and for all of my word, this time if you read this, I say very sorry for all my lies.


Side Effects  

Pada awalnya part ini nggak gw tulis untuk beberapa alasan, tapi akhirnya untuk melengkapi cerita gw, bagian ini gw tulis juga.

Di samping gw daftar SBMPTN, gw juga daftar USM STAN, SIMAK UI dan UM UNDIP. Ibu gw nyaranin gw untuk daftar beberapa ujian masuk PTN sekaligus. Mungkin beliaunya belajar dari pengalaman kakak gw dulu yang baru dapet PTN di saat-saat terakhir. Dan yah gw ngikutin saran ibu gw. Meskipun tetep fokus utama gw adalah SBMPTN. 

Di USM STAN, gw nggak bener-bener serius nyiapin. Tapi untuk soal-soal TPA, gw udah lumayan latian banyak. Dan tetep Zenius jadi tempat "semedi" gw untuk itu. Jujur gw betah belajar TPA di zenius.net. Apalagi kalo bukan karena suara teh Wilo yng menyejukkan hati (*eh). Walhasil gw lancar-lancar aja ngerjain soal-soal USM kala itu.

Untuk SIMAK UI, gw beberapa kali belajar dari soal tahun-tahun sebelumnya, tetep di Zenius (iye, emang disana lengkap banget mau soal dari mana juga ada :D). Dan harus gw akui soal-soal di SIMAK kesulitannya beberapa tingkat di atas SBMPTN. Jadi kalo lo mau ikut SIMAK tahun depan, pastikan lo ngelakuin hal-hal lebih dalam belajar. 

Untuk UM UNDIP gw asal ikut aja...

Dan inilah hasilnya untuk ketiganya




 Gak ada yang bisa gw lakuin kecuali bersyukur. Tuhan masih baik sama gw. Tuhan masih denger doa-doa gw :')



Dan inilah kenapa gw sebut part ini sebagai "Side Effects". Karena dengan belajar SBMPTN dengan bener, belajar mulai dari konsep, dan mulai mengeksplor ide-ide lain di dalamnya, gw dapet hal-hal lain yang juga luar biasa. Meskipun gw gagal di SIMAK, dua lainnya gw berhasil lolos. TRIPLE KILL!!!!  


Epilogue….

Kadang gw benci banget kalo ada orang ngomong “Ah, dia emang dasarnya pinter, gw nggak bisa kayak dia”. Pengen langsung gw tonjok rasanya (tapi yah badan kurus kering gini pasti kalah kalo diajak berantem -_-). Gw rasa itu kalimat yang hanya pantes diucapkan oleh seorang pengecut dan pecundang yang nggak mau bejuang. Elo liat gw deh. Simpelnya gini, gw nggak belajar, sekolah asal-asalan, nilai akademik gw jeblok. Gw mati-matian belajar SBMPTN, gw tembus SBMPTN . Logis kan. Gw muak denger orang-orang bilang “Dia emang punya bakat dari dulu”. Emang sih, gw juga percaya kalo tiap orang bakat bawaannya beda-beda, tapi gw juga percaya kalo bakat awal cuman berpengaruh nggak sampek 5% buat hasil akhirnya nanti. 95% adalah kemauan lo, usaha lo dan kerja keras lo. Kalo orang lain butuh sekali, elo butuh tiga kali, maka lakukan yang tiga kali itu. Nggak ada jalan pintas. 

Orang jenius hanya bisa dikalahkan oleh dua orang. Orang jenius yang lain dan orang bodoh yang selalu kerja keras dan gak pernah menyerah

“Kemampuan untuk melakukan suatu kemauan nggak terlalu penting, yang terpenting adalah kemauan untuk mendapatkan suatu kemampuan itu”
--Leona--

Kemudian bagi gw lolos cuman sekadar bonus. Apa yang gw dapet selama 6 bulan ini gw rasa lebih berharga daripada lolos itu sendiri. Gw yakin apa yang Tuhan berikan adalah yang terbaik buat gw. Apapun itu, gw bersyukur. 

Lagipula semua pilihan gw adalah apa yang gw pengen. Nggak masalah gw lolos di pilihan berapapun dan di ptn manapun. Ada passion disana. Pilihan gw bukan tiba2 muncul sesaat sebelum gw final pendaftaran. Pilihan gw adalah apa yang gw pilih sendiri, bahkan orang tua gw nggak punya campur tangan sama sekali, apalagi orang lain. Terdengar egois memang, tapi gw sadar, yang bakal melewati 4-5 tahun kedepan, bahkan sampai seumur hidup nanti, adalah gw sendiri bukan orang lain. 

Selama 6 bulan ini gw udah dapet apa yang selama ini hilang dari hidup gw. Gw menemukan apa yang kemudian nge-reborn diri gw. Dan lolos hanyalah sisanya. 

Meskipun gw harus kehilangan beberapa hal dan seseorang, gw dapet apa yang penting untuk kelanjutan perjalanan gw. Dalam hal ini gw berterimakasih banget untuk seluruh tutor Zenius, terutama bang Sabda dan bang Pras. Kalian lah yang paling berjasa untuk apa yang gw raih saat ini. Kalian lah yang bisa dibilang udah ngerubah hidup gw, bukan cuman sekadar di akademik tapi juga ngerubah keseluruhan hidup gw. Thanks Zen :”) 

SBMPTN ngasih gw banyak pelajaran, banyak kenangan, banyak keringat dan banyak air mata. Dan lolos atau enggak, nggak akan jadi masalah buat gw. Hasil yang gw dapat nggak ada artinya daripada apa yang proses itu sendiri berikan selama ini. Gw nggak akan nyesel pernah berjuang untuk ini. Gw mungkin kehilangan beberapa hal untuk semua ini, namun apalah arti kehilangan jika dalam kehilangan itu kita malah menemukan lebih banyak.
  
Jangan takut untuk bermimpi. Bermimpilah setinggi-tingginya. Karena semakin tidak mungkin itu dicapai, semakin utuh hal itu disebut mimpi. 

            Dan gw akan tutup tulisan panjang lebar ini dengan sebuah quote dari sebuah film Indonesia yang menurut gw keren :

“Impossible we do, miracle we try”
--Bossmen--



Special Thanks :

1. Allah SWT.
2. Muhammad SAW.
3. Mom :"
4. Mbah Uti
5. My bro (tukang antar jemput kalo gw pulang pergi tes :v)
6. All of my family
7. All of my teachers
8. Sabda PS (My best teacher)
9. PrasDianto (tentor biologi yang "nyelametin" hidup gw)
10. All of Zenius Tentor and Crew
11. Bala Kurawa alumni 9A (Bagus,Cici,Ayulia,Dea) yang selalu kocak dan gila
12. Exclusive Member (terimakasih 3 tahun di SMA-nya :' )
13. Leona (nama fiksi di cerpen gw sih, tapi orangnya real kok), makasih buat kunir madunya
14. All of my friends
15. Neng Leny (laptop gw)
16. Neng Leny Junior (smartphone gw)
17. Earphone yang putus sebelah (biasanya gw pake buat dengerin rekaman-rekaman di Zenius, sebelum akhirnya gw beli yang baru)
18. ...
19. Go-Jek (transportasi andalan sewaktu di luar kota)
20. Uber Taxi
21. Traveloka

Special Tribute :
1. Eyang Kakung
2. Anggres Parawita Dewi


26 komentar:

  1. Gila bener...
    True story lu bang, gue nangis bacanya... terharu pokonya gue ma lu
    Semngat yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa memberi motivasi dan isnpirasi, semangat juga yaa

      Hapus
  2. Gils mantap lah perjuangannya. Ntaps salam dari ITB bro

    BalasHapus
  3. “Ada orang yang nunggu gw sukses, gw nggak boleh gagal”
    Pas gue baca itu,gue nangis._. gila merasa tersentuh gue bacanya.. Semangat bangg,kuliahnyaa.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh nggak usah nangis atuh :v wkwk iyyaaa semangat kok, thanks yaa, lo juga musti semangat

      Hapus
  4. Jadi, masuk mana? STAN ditinggalin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. menuju bagian (hampir) paling timur pulau jawa

      Hapus
    3. fk unej? Waw . Semoga sukses terus disana :")

      Hapus
  5. sumpah elo keren banget, doain gue biar thn depan bisa nyusul amin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks, semoga elo bisa lebih keren dari gw, semangat!!

      Hapus
  6. Bener benerrrrrrrr kerenn :')inspiring me. Doain gua bisa ngilangin kekhawatiran mama gue (Sebenarnya sbmptn16 ini gua lolos tp bkn fk dan mamah gue bener bener khawatir dgn jurusan gue yg skrg)
    semoga gue jg bsa lolos d fk unej tahun depan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. sip, selalu jaga semangat

      Hapus
  7. Bro,boleh minta email nya? mau nanya2 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. dhiemaztrizyu@gmail.com .. itu bro, sorry baru sempet bales

      Hapus
  8. gila keren lu bro, nyesel juga gua tahun lalu mikir hal2 tolol kek gitu. dan akhirnya berdampak pada gk lolos sbmptn & simak ui :v... keknya tips lu mantap juga buat gua tiru cuy, mkasih yo...
    salam dari pejuang ptn 2016 yg fail :v, tapi tidak di 2017 :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat bro, jadikan kegagalan sebagai pemicu kesuksesan yang lebih besar

      Hapus
  9. ada line atau email? mau nanya2. gue alumni 16 juga. mau ikut sbmptn lagi di 2017 ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada, ini email gw
      dhiemaztrizyu@gmail.com

      Hapus
  10. bang mohon reply email gw ya wkwk

    BalasHapus